Tuesday, April 26, 2011

Mencintai Pekerjaan, Guru PPKn, Mata Elang dan Kedisiplinan

Wahaha, panjang euy judulnya aja. Belum postingannya :D
Pernah ndak kalian ngrasa jenuh sampe bosen sama pekerjaan yang sedang digeluti karena benar-benar menyita waktu, tenaga, serta pikiran kalian? Saya pernah, bahkan sering. Namun, kalau dipikir-pikir-setelah saya membaca ulang lagi buku Dwilogi Padang Bulan, ya apa gunanya saya merasa seperti itu sementara Ikal sendiri seseorang yang diceritakan di buku tadi-pernah bekerja di warung kopi milik pamannya saja sangat mencintai pekerjaannya. Ah, saya ndak boleh kalah sama Ikal. Munafik namanya kalau nulis aja bisa tapi ngelakuin yang kita tulis supaya memotivasi orang lain tidak bisa-yang artinya kita sendiri kalah dengan kenyataan.


Seperti kata mbak Narti, sebaiknya tidak dijadikan beban. Kalau kata mbak Ami, ikhlas. Keduanya penting dan saling berhubungan lho. Coba kalau kita kerja terus ndak ikhlas pasti jadinya tu capek melulu, mau marah-marah, emosi yang nggak jelas, kurang bersyukur, lalai dari tanggung-jawab dan lain sebagainya. Nah, buat kalian yang sudah aktif bekerja, kalau ada tips lebih ampuh lagi selain yang telah disebutkan di atas dibagi dong ..

Mencintai pekerjaan, saya  jadi ingat masa-masa sekolah dulu tepatnya pas masih di Sekolah Dasar. Salah seorang teman blogger berkomentar kalau dia dulu benci banget ama pelajaran PPKn-kalau ndak salah ini singkatan dari Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan. Bener nggak? Kalau salah kasih tahu ya teman :) Tadi nyari-nyari di google kok nggak dapet ya? Malah dapetnya tuh, postingan belajar PPKn sama dengan belajar munafik. Masa sih?

Tahu nggak? Nggak tahu. Saya dulu pas masih SD malah bercita-cita ingin menjadi seorang guru PPKn. Kenapa begitu? Soalnya saya suka sama pelajaran ini, selain itu juga apa yang disampaikan dipelajaran ini tak lain dan tak bukan ya kehidupan sehari-hari. Yang berhubungan ama perilaku, interaksi dengan orang di sekitar kita, peraturan, moral dan Agama. Tapi semakin ke sini, pelajaran PPKn semakin susah! Yang dibahas nggak cuman prinsip gotong-royong dan musyawarah tapi ada pasal-pasal juga. Masih inget nggak dulu disuruh beli UUD 1945 terus ngapalin pasal 27 sampai 30? Itu di sekolah saya sih, nggak tahu deh kalau kalian sama enggaknya.

Menurutku, belajar PPKn itu justru menyenangkan. Kita belajar menghormati, menghargai dan tenggang-rasa. Tu kan, PPKn banget ya? hahaha, selain itu coba bayangin deh. Kalau nggak ada PPKn dijamin kehidupan sekarang tu bakal amburadul. Nggak ada yang namanya peraturan yang notabene dibuat untuk dilanggar! Ups. Nggak ada juga kerja itu harus tepat waktu, pasti kamu-kamu pada seenaknya deh. Nggak ada yang namanya hidup rukun, soalnya orang pada mau menang sendiri.

Nah, dari pengalamanku dulu dari SD sampe SMA alhamdulillah guru PPKn nya pada mencerminkan si mata pelajaran itu sendiri. Bahkan saking temenku jengkelnya beliau dijuluki si mata Elang. Pas ulangan tuh dijamin nggak bisa kayak enthong! Tolah-toleh kanan-kiri, samping-depan dan belakang. Hahah, makanya belajar!

Guru PPkn selalu ngingetin, supaya kami belajar. Jadi pas ulangan tuh nggak nyontek. Ada, yang saking ketatnya, sampe keliling-liling gitu beliau guru PPKn saya pas ulangan berlangsung. Menurutku itu teknik mendidik yang bagus. Kita dilatih jujur. Percaya pada kemampuan diri sendiri. Kalau dari dini kita tidak mendapatkan itu semua, bisa dijamin semua pejabat negara sekarang pada Korupsi! Ada pelajaran ini saja dah banyak kok yang korupsi Jeng! Ya, karena mereka sudah pada silau. Ndak inget kalau ada kehidupan di dunia, juga ada kehidupan di akhiratnya.

Tuhan (Allah Swt.) itu  Maha Adil, ada yang jahat pasti ada yang baik. Ada yang tampan pasti ada yang jelek. Ada menang, ada juga yang kalah. Ada duka, ada bahagia begitu seterusnya teman. Nah, kalau para guru mengajar dan mendidik kita dengan cara yang demikian itu pasti bertujuan baik. Agar anak didiknya kelak, ketika terjun di lapangan, bisa menjadi pribadi yang bisa dipercaya mengemban tugas.

Artinya, kita tidak menyalahgunakan kepercayaan orang. Bayangkan saja, orang tua kita mempercayakan pendidikan anaknya di sekolah kepada guru-gurunya, kepala sekolah dan semuanya deh. Nah, kalau guru menyalahgunakan kepercayaan tadi, otomatis si guru ya ngajarnya asal. Mau muridnya nyontek atau kerja sama ya pasti dibiarin. Berbeda dengan guru-guru yang peduli akan masa depan muridnya kelak. Beliau pasti selalu mengingatkan kita, misal kita nyontek nanti pasti dihukum; dikasih sanksi-supaya kita jera. Kalau kita bolos sekolah, orang-tua pasti dipanggil ke sekolah begitu seterusnya.

Mencintai pekerjaan berimbas pada kesenangan kita sendiri dalam mengerjakan pekerjaan tadi. Efeknya juga bisa dirasakan oleh orang-orang di sekitar kita. Tanpa beban pikiran dan dengan hati yang lapang. Guru PPKn itu guru yang turut menegakkan kedisiplinan. Begitu juga dengan guru-guru yang lain. Mata Elang atau sebutan lain pun yang ditujukan ke guru PPKn sebenarnya wujud dari ketakutan kita akan pelajaran ini, karena bisa jadi kita nggak siap ujian, nggak jujur, mau berbuat curang dan nggak-nggak yang lainnya deh. Kalau kamu ngrasa PPKn itu pelajaran yang tidak bisa ditemukan kebenarannya, ya dicoba deh hidup tanpa aturan. Hidup tanpa toleransi beragama. Hidup tanpa saling menghormati dan lain-lain. Selamat beraktivitas ya teman sekalian, semangat!! Oh iya, tulisan ini pasti ada pro dan kontranya. Saya persilakan buat yang tidak setuju, monggo...kotak komentar siap menampung uneg-uneg kalian :)

51 comments:

  1. Setuju mbak soalnya saya tahu betul bagaimana perjuangan ayahku se3bagai guru ...... alhamdulillah diusianya beliau yang hampir 66tahun masih dalam keadaan sehat & bugar, semua itu karena kerja kerasnya & bersyukur dalam keadaan, ketika mengajar bekerja dengan hati & melupakan semua masalahnya.... bukan riya ini mbak tapi memang bener

    ReplyDelete
  2. asslaammualaikum
    berkunjung ^^
    sudah lama gx bw, jadi gx enak hihi...

    dlu chika juga gx suka ppkn jeng, pikirannya, ppkn itu membosankan, tetapi, ternyata semua ilmu itu penting dan akan ada manfaatnya buat kita :)

    ReplyDelete
  3. @ Mas Bayu : Alhamdulillah mas, seneng dengernya ^^
    Wah, hebat ya Ayah sampean. Usia tidak melunturkan semangat bekerja. Teladan yang bagus mas untuk kita-kita ini yang masih perlu belajar.

    ReplyDelete
  4. @ Chika : Wa'alaikumsalam ^^
    Aku ngrasa bosennya justru pas kuliah ama di SMA Chik, habisnya mulai susah dan panjang-panjang serta banyak teori :p
    Berbeda pas di SD, kan masih bisa ditelaah dari kehidupan sehari-hari. Setuju :)

    ReplyDelete
  5. assalamu'alaikum Mbak
    saya malah ndak mengenal PPKn, karena dulu namanya Pendidikan Kewarganegaraan trus diganti dengan PMP yang pada akhirnya menjadi PPKn. keliatan pakies generasi jadul.
    pada intinya adalah menyadarkan generasi bangsa ini bahwa Indonesia selain memiliki sejarah, undang-undang, peraturan serta norma-norma yang setiap daerah belum tentu sama. Lha kalo kita tidak tahu dan memahami norma masyarakat apakah kita bisa diterima dengan baik jika segala sesuatu kita ukur dengan kebiasaan kita?

    ReplyDelete
  6. @ Pak Sis : Wa'alaikum salam bapak, alhamdulillah dapat wejangan lagi. Makasih banyak pak, sekarang ada pemahaman lain lagi membaca komentar bapak di atas. Iya benar pak, dulu PMP hehe emang jadul ya pak ternyata :D
    Setuju dengan bapak, ibaratnya hidup di negeri orang tidak sama dengan hidup di tempat kita dilahirkan serta dibesarkan. Tambah ngeh sekarang pak, berkat Njenengan :)

    ReplyDelete
  7. assalamu'alaikum
    aku gak kenal PPKn mba, kenalnya PMP. Nah loh, generasi tahun berapa tuh? :)
    untuk anak2 sekolah, memang tidak seharusnya kita menyerahkan sepenuhnya kepada pihak sekolah, anak2 di sekolah kan cum sebentar, lebih banyak jamnya di rumah bersama keluarga.

    ReplyDelete
  8. mata elang? aduh....itu murid yg mau nyontek mesti sebel banget ma guru tersebut.

    ReplyDelete
  9. setuju juga dgn mba Ajeng, itu semua mengajarkan kita untuk jujur, selalu belajar dan siap kapanpun ada ulangan.
    * bener mba enakan nulis, dulu waktu sekolah kayanya gak begitu. Jangan dicontoh ya!!!

    pelajaran PPKn? pentinglah...terutama dalam kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  10. @ Mbak Narti : Wa'alaikumsalam mbak Narti. Betul sekali, memang di sekolah anak2 cuma sebentar. Nah sebagai orang tua ya nggak seharusnya memasrahkan gitu aja tanpa ada kepedulian sama sekali. PMP, berarti sama kayak pak Sis mbak :D
    Hahah, temen2ku pada sebel pokoknya :D
    namanya juga manusia mbak, nulis enteng cuman nglakuinnya yang berat ...hehe

    ReplyDelete
  11. hmm..aku juga kadang bosen, padahal belom kerja sih..ya..bosen belajhar maksudnya..belajaaar melulu. mungkin sama kali ya sama kerjaan, kalo itu2 mulu yang dikerjain pastilah bosen..

    tapi..

    sebenernya kalo dipikir2, untuk mensiasati rasa bosen itu, kuncinya satu, bersyukur.

    kalo lagi bosen gitu, coba aja berfikir ulang, berapa banyak orang diluar sana yang sangat ingin menjadi seperti kita, ditempat yang kita tempati sekarang.. :D

    ReplyDelete
  12. ppkn (pendidikan pancasila dan kewarganegaraan), salah satu pelajaran yang paling keren th, apalagi selama smk, gurunya yang ngejelasin juga ngena' banget.. Jadi kangen ma guru ppkn aq..
    I miss u mrs..
    Makasih mbak.

    ReplyDelete
  13. Segala sesuatu hal meskipun itu rumit, akan terasa mudah kalo kita menyenanginya, begitupun dgn pekerjaan, atw mata pelajaran. jika kita menyukai pekerjaan kita, semua pasti akan berjalan lancar, dan jika kita jg menyukai suatu mata pelajaran, pasti akan lbh memotivasi kita dlm pelajaran tersebut.

    ReplyDelete
  14. selamat siang mba Ajeng..yuhuiii..,bener bgt tuh mba, PPkn tuh emang wajib ada.,

    ReplyDelete
  15. Buddha said, "Pekerjaanmu adalah untuk menyingkap duniamu. Dan dengan segenap hati kau persembahkan dirimu padanya."

    ReplyDelete
  16. @ Rapi : sama aja Pi, aku kadang juga ngrasa bosen bukak buku :(
    Setuju, kita harus bersyukur. Nyari kerja sekarang kan susah banget ya. Makasih ya Pi wejangannya :)

    @ Ardian : Wah, makasih banyak dah dibetulin. Aku salah nulis :D

    @ Penghuni 60 : tepat sekali, makanya saya akan menyukai pekerjaan dan mata kuliah saya sekarang serta selanjutnya. Tips ampuh, walau mood kadang nggak menentu yang penting usaha sama konsisten...insya Allah :)

    @ Rose : siang juga mbak Rose, ahaha wajib sejak SD keknya :)

    ReplyDelete
  17. @ Tula : maksudnya menyingkap apa Hud? aku ndak ngerti

    ReplyDelete
  18. Ikhlas lilahi ta'ala artinya memurnikan tujuan hidup kita untuk Allah. Semua yang kita miliki adalah anugerah dari Allah. Bila kita mendapat rahmat dari Allah, maka dengan mudah kita menyingkirkan kebencian dan kegalauan dari hidup kita.

    Hidup itu semampunya aja. Kalo belum mampu untuk menterjemahkan kalimat yang belum jelas maknanya gak usah dipikirin. Hilangkan beban hidup jadiin bola dipukul pake pentungan jauh-jauh. Legaaa deh...

    ReplyDelete
  19. @ Mbak Ami : makasih banyak mbak, ditambahi lagi wejangannya. Apa sebegitu mudahnya mbak?! Sebenarnya kuncine ya cuma satu seperti apa yang dibilang Rapi, bersyukur.

    ReplyDelete
  20. buku padang bulan emang keren... saking kerennya semua kalimat nyentrum yang ada disana pengen ku garis ^_^

    PPKN, emang mata pelajaran yang mengajarkan kita tentang hidup berkerukunan, dan lain sebagainya.... tapi sayangnya banyak disekitar kita yang belum terlalu menerapkan itu, termasuk aku kali ya hihihihi

    salam ^_^

    ReplyDelete
  21. tanpa PPKn pun kita masih dapat hidup dengan teratur, karena masih ada agama. Bandingkan saja dengan dulu zaman Rasulullah, belum ada ppkn, namun rakyat2nya dapat hidup dengan sejahtera dan teratur, karena agama pun sudah terdapat aturan2 hidup bermasyarakat.

    gitu sih pendapatku.

    ReplyDelete
  22. @ Mbak Yanti : saya juga mbak, ya kita usaha nggak ada salahnya :)
    Wah, sayang kalau digarisi, aku cuman tak tandai dilipet kertasnya mbak.


    @ Ardyan Nurdien : Bener Din. Di masa Rasulullah dulu emang ndak ada. Semua berpegang teguh pada Al-Qur'an. Lain dulu lain sekarang, yang mana yang menurutmu baik ya ambil kalau ndak ya tinggalin aja. Sebaik2nya pedoman memang Al-Qur'an :)

    ReplyDelete
  23. saya termasuk murid yg murtad. ga hapal nama guru.. :(

    ReplyDelete
  24. @ Tucol : emang harus dihapal ya? perasaan dari intensitas kita masuk sekolah kan jadi apal ndiri -.-"

    ReplyDelete
  25. kunjungan perdana, salam kenal, alangkah indahnya bila kita bisa bertukar link :)
    dengan http://blog.umy.ac.id/tutorialblogging/
    kalau bersedia saya sangat berterima kasih

    ReplyDelete
  26. ya justru itu, peraturan2 yang ada sekarang itu kan buatannya manusia, jadi nggak bisa bener2 pas buat manusia..

    ReplyDelete
  27. kenapa bisa sama ya jeng, aku jg dulu suka sama pelajaran PPkn..

    ReplyDelete
  28. Menurutku pelajaran satu ini paling susah diajarin. Kalo cm sekedar hapalan gampang, tp bgm sikap & perilaku yg baik diterapkan dlm kehidupan bermasyarakat. Salut sm guru PPKN dech, bukan hanya sekedar mengajarkan tetapi membuat siswanya bertindak & berperilaku yg baik. ( jd teringat masa2 sekolah he**)

    ReplyDelete
  29. Salam

    Hmm, PPKn yach. Setuju bgt saya sama kawan. Tapi sekarang PPKn bukan udah ganti jadi PKn yach..

    Salam kawan

    ReplyDelete
  30. kalo saya sih males pelajaran PPKn, soalnya dari kelas 1 smpe kelas berikut2nya materinya itu2 mulu, dan kebanyakan teori doang. makin kesini makin males disuruh ngapalin butir2 pancasila..haha :p

    ReplyDelete
  31. Assalamu'alaikum... mengingatkan aku ketika sekolah dulu nih.... met kenal yaa

    ReplyDelete
  32. Assalamu'alaikum wrwb

    Hayyy dearrrr..Maaf baru bisa bw

    PPKn ya? Dulu nggak suka,sekarang pas ngerasa hidup berdampingan dengan orang lain..Jadi ngerti pentingnya PPKn^^..

    ReplyDelete
  33. harusnya salig pengertian..dan saling memaklumi

    ReplyDelete
  34. wahaha... aku paling suka PPKn tapi jaman SD aja... saking sukanya ama thu pelajaran, mpe ebtanas dapat nilai tertinggi tingkat kecamatan lho...xixix

    ReplyDelete
  35. Mencintai pekerjaan mungkin salah satu upaya untuk menerima apa yang sudah Allah gariskan di kehidupan kita.

    PPkn??hado do e...aku benci banget tuh pelajaran jeng. harusnya dari dulu aku ketemu kamu ya biar diajarin ppkn,hehhe

    ReplyDelete
  36. aku dulu suk dengan PPKN, tapi skrang malah suka kimia...bertolak blakang bangat...sama yang dulu

    ReplyDelete
  37. mengapa kita mencontek? bisa jadi krn kita diancam tdk lulus :D

    coba mengikuti ujian tanpa ancaman, kan jadi lega tanpa beban dlm mengerjai soal :D

    ReplyDelete
  38. Jadi kangen sama guru PPKn gua. Apa kabarnya yah doski sekarang??

    Setuju banget, melakukan segala sesuatu emang kudu didasarkan perasaan cinta. Kalo ga hasilnya pun ga akan maksimal.

    Btw maap Say Bu Bunting baru sempet mampir dimari. Dah lama boo kaga bewe, secara Princess lagi sakit (demam+batuk+pilek+campur sari)

    ReplyDelete
  39. jaman SD saya dulu PMP nah,.setelah masuk SMP baru Deh PPKN,

    salam kenal :)

    ReplyDelete
  40. kayanya aku sudah pernah komen di sini deh jeng.... aku ga suka ppkn jeng, krn tdk memberi dampak pada masyarakat... misalnya buang sampah masih sembarangan, masih suka serobot antrian

    ReplyDelete
  41. pelajaran PPKN kayaknya hampir punah soalnya ga ada anak yg membicarakan pelajaran ini artinya kurang di minati padahal sangat penting sbg dasar moral tumbuh kembang mental seorang murid. Kalo pas ngerjain soal PPKN juga pertanyaanya panjang2 kaya artikel ini hehehe...

    ReplyDelete
  42. ini postnya hampir mirip sama punya ku. ternyata kasus kita sama, rasa bosen dan monoton. walaupun aku sempet berpikir untuk merubah yg ada tapi karena stuck jadi berubah dari "merubah" ke "menambah". :D

    ReplyDelete
  43. salam sobat
    sekarang masih sibuk PPKN mba?
    saya mendoakan semoga sukses.

    ReplyDelete
  44. iya nh betul kata Abah "Djangan Pakies", PPKn dulunya PMP (Pendidikan Moral Pancasila) yang lebih menonjolkan sisi "moral"nya. Dimana sebuah pendidikan moral sebagai pribadi WNI yg dibuat secara universal.

    Kayaknya nama PMP lebih pas ya biar siswa merasa bertanggung jawab pada diri sendiri bukan karena ada si Mata Elang hehe...

    Kalo kita memiliki tujuan dan motivasi maka kita akan mencintai dan bersungguh2 melakukan apapun tugas ato pekerjaan kita mbak...:)

    ReplyDelete
  45. wah ...
    mba ajeng bener sekali....
    kalo kita sebaiknya memang mencintai pekerjaan kita tanpa harus membumbuinya dengan keluhan yang klise tapi tak manfaat dan sama sekali gak cool itu, hehehe..

    Dan aku cukup kaget ada yang bercita2 menjadi guru PPKN alian PMP itu... dan memang kalau dari alasan2 yang dikemukakan mba Ajeng, semuanya jadi masuk akal... memang benar PPKN nampaknya terlalu klise dan sederhana, tapi justru kesederhanaan dan kedekatannya itu yang membuahkan motivasi untuk mencita-citakannya...

    Salam sore nan hangat untuk mba Ajeng ^_^

    ReplyDelete
  46. hallo jeng, lama tak nge blog akhirnya i'm coming again...

    dulu waktu sd aku bljar nya PMP -Pendidikan Moral Pancasila yang dipadukan dengan P4, Pedoman Penghayatan dan Pengamalan pancasila, hehhe masih ingat aku,

    aku juga suka banget dengan pelajaran itu...ya about 16 thn yg lalu kayaknya...

    ReplyDelete

Please give your comments in writing ...