Tuesday, February 15, 2011

Aku dan Semut

Kadang, di tembok kamarku ada semut. Pada lewat mau ke atas dan ada juga yang dari atas turun ke bawah melalui tembok tadi. Nah, iseng  ku rentangkan 5 jari tanganku di atas semut yang lewat tadi. Otomatis di atas semut tadi, di sekitarnya kan jadi gelap gara-gara bayangan telapak tanganku.

Uniknya, si semut nggak nyerah tuh. Dia stop bentar, habis tu jalan ke kiri. Aku arahkan tanganku mengikuti ke arah sana. Stop lagi semutnya, trus dia berganti arah ke kanan. Aku ikuti lagi dan masih ku rentangkan tanganku agar bayangan telapak tanganku menjadi jalan yang gelap buat si semut tadi.

Si semut nggak nyerah lho. Dia berjalan menuju ke segala arah di mana ada cahaya terang di sana, di luar bayangan telapak tanganku tadi. Yang nyerah itu justru aku. Soalnya si semut pasti mampu lolos dari kegelapan tadi. Iseng lagi, ketika semut tadi jalan aku halangi dengan menempelkan jari telunjukku di tembok tadi. Si semut sih tenang-tenang aja tuh. Dia jalan ke kanan, lalu ku halangi lagi dan dia milih ke kiri begitu seterusnya. Kadang si semut berbalik arah. Nah saat itu aku tersenyum puas. Tapi ternyata si semut datang lagi dan tidak sendirian. Dia membawa teman!



Semut dan kesuksesan. Ini salah satu judul di sebuah buku yang aku baca tadi malam. Di sana dikatakan seperti ini :

Pelajaran paling berharga yang dapat disaksikan dalam alam kesuksesan adalah semut, lihatlah, bagaimana dia mengulang usahanya berkali-kali sehingga berhasil mencapai tujuannya, dia mendaki pohon dan terjatuh, kemudian mendaki kembali dan terjatuh, hingga berhasil mendaki dan memperoleh tujuannya tanpa rasa letih dan lelah. Apabila jalannya ditutup, dia mengambil jalan kanan dan kiri, apabila merasa susah mendaki, dia mundur dan kembali mendaki dengan kekuatan lebih besar dari sebelumnya, barangkali dia menjauhi jalannya yang pertama disebabkan beberapa hambatan, akan tetapi dia tetap kembali menuju arah yang sama sehingga sampai ke tujuannya. Dia memiliki kekuatan luar biasa untuk terus menetapi tujuannya, tanpa ada rasa putus asa, sehingga dia dijadikan pemisalan.



Oh, what a pity I am ! Kenapa aku baru sadar makna dari kegigihan seekor semut dalam mengahadapi rintangan setelah membaca yang di atas itu tadi. Sementara selama ini aku terlalu cengeng. Mempersulit diriku sendiri dengan membesar-besarkan masalah yang sebenarnya kecil. Masalah yang timbul karena ulahku sendiri. Ada pelajaran yang bisa diambil sekarang. Dari aku dan semut. Keisenganku dan kesuksesannya.   




Dan untuk sambutan pagi ini, saya ucapkan terima kasih buat BLOG-SANTAI

yang sudah berbaik hati memberikan award ini ke saya. Maaf kalau link sebelumnya tidak dimuat ya. Dan otomatis peraturan dari si pembuat award ini tidak saya jalankan. Karena sebelumnya sudah pernah saya singgung masalah award ini. Saya pribadi akan menerima award dari kalian yang memberikannya dengan catatan tidak mengikuti peraturan yang mengharuskan menampilkan link ini dan itu. Maaf ya :)

38 comments:

  1. ealah Jeng, iseng banget sih ngisengin semut!..

    berarti sekarang kalo ngasih award, ajeng gak usah di list deh! :P

    wkwkwk

    ReplyDelete
  2. @ Gaphe : Ih Gaphe gitu dehhhhh, aku kan baik makanya dapet award terus.

    Gini Phe, aku maunya ngasih award ke temen tapi awardnya langsung dari aku bukan dari link ke link kali :p

    ReplyDelete
  3. terkadang memang kita patut mencontoh hal-hal bijak dari para hewan..

    manusia sih jagonya ngeluh mulu *itu mah saya banget hhi..

    ReplyDelete
  4. @ John Terro : Iya John, eh gimana kamunya?!

    ReplyDelete
  5. @ Mimi sikembar : Yup! Meskipun hewan tidak sesempurna seperti manusia, contoh di atas bisa direnungkan Mi...

    Asal jangan lama-lama ya ngeluhnya, ngeluh boleh terlalu sering dan berlarut-larut juga nggak baik Mi. Mending 3S aja gih, senyum, sabar dan semangat!

    ReplyDelete
  6. @ John Terro : Kan kata mbak Ami, di macbookmu ada data2 penting...kamu dah ikhlas setelah tahu pencurinya siapa?

    ReplyDelete
  7. mau gimana lagi
    bagaimana pun ini kan menyangkut rasa malu saja
    kalau tidak punya malu, berbuatlah sesukamu
    tapi setelah kejadian ini
    aku blokir keluarganya berhubungan lagi dengan keluargaku, meskipun itu dalam mengobrol

    ReplyDelete
  8. @ John Terro : Hmmm John, bukankah tidak sebaiknya begitu? Kenapa dia yang jahat ke kamu trus balesannya kamunya gitu?? Tapi terserah John, semoga John bisa memaafkan dan tidak mendendam :)

    ReplyDelete
  9. aku sih mau memaafkan, asal dia balikin macbook-ku
    kalo kata maaf itu berguna, kantor polisi kosong

    ReplyDelete
  10. @ John Terro : Jadi inget kata2 Dao Ming She dehhhhh, hmm John ini ...rada keras kepala!


    Aku ngerti gimana rasanya, aku balikin ke kamu aja deh :)

    ReplyDelete
  11. lha kok cuman semut...??

    ga pengen nyoba sama kecoa? di kamarku banyak nech....,, hehehh...,,

    ReplyDelete
  12. Dek judul bukunya apa itu? Bagus gak? Mauuuu...

    ReplyDelete
  13. aduh telat kesini...semutnya masih mba?
    eh salah...judul bukunya apa ya? pelajaran dari semut boleh juga tuh untuk kita.

    kirain tadi aku dan semut sama2 manis atau suka yang manis, gitu mba...hehe...
    *peace :)

    ReplyDelete
  14. @ eL Ro : kecoanya km aja yang ngurusin :p



    @ John Terro : Iya,aku dulu kan suka nton F4 :D



    @ Dewi : DR.'Aidh Al-Qarni "Mulia ketika hidup, mulia ketika mati"

    Bagus banget mbak! Spiritualitas, nasehat, humor ada di sini...salah satu buku beliau La Tahzan mbak :)



    @ narti : Haha, ini kan dulu mbak..nggak tahu deh tu semut yang diisengin masih ada pa nggak :)



    Ye, hahaha ketipu ma judul kan?! :D

    ReplyDelete
  15. walah ... berarti sama :)
    waktu kecil dulu, aku juga sering nonton Meteor Garden
    ceritanya bagus, setiap episode punya punch line :)

    ReplyDelete
  16. Kalo La Tahzan nya aq tau..
    Baiklah, aq bookmark buat nambah koleksi.. ^_^
    Makasih ya dek infonya..

    ReplyDelete
  17. @ Efri Rahmandhika : Makasih Fri :)


    @ John Terro : Iya, aku sama mbakku yang di Jawa suka banget ama meteor garden. Sayang tu kaset ketinggalan di Jawa, nggak bisa nonton lagi deh. Dulu tuh sering nonton, di puter terus kasetnya ampe bosen :D



    @ Dewi : Hhe, iya mbakku sama-sama :)

    Btw, buku Ainun Habibie aja aku belum beli mbak, huhuhu >.<

    ReplyDelete
  18. semut memang mahluk yg tak pernah menyerah

    ReplyDelete
  19. yay, eh semut d kamar ku juga suka banyak juga nih...ap gara2 penghuninya manis2 yaay...

    ahahaha..padahal bersih dari sisa makanan..

    ReplyDelete
  20. alam itu guru terbaik :D belajar dari alam untuk mendapatkan pengALAMan :)

    ReplyDelete
  21. selamet buat awardnya mbk, ngomong2 semutnya jngan di isengin donk xoxox

    ReplyDelete
  22. ooooh dari buku tokhhhh.... kirain saya, kamu iseng mbak gangguin semut... hehehe.... btw nama bukunya apa?? pnasaran... hehhehe

    ReplyDelete
  23. salam kenal yeah...
    semoga bisa menjalin silaturahmi

    ReplyDelete
  24. aku sekarang jadi semut yg lagi berusaha menyatukan banyak semut agar menjadi lebih kuat dlm menjalani kehidupan :)

    ReplyDelete
  25. oualah sama
    cuma aku ga koleksi kasetnya

    ReplyDelete
  26. @ fan : seperti itulah :)


    @ Rose : May b Rose,hhe. Mungkin ada celah di tembokmu yang dijadikan sarang :)


    @ ☺☺☺ : untuk kali ini alam semut, ehehe :)



    @ moenas : Iya makasih ya ucapannya. Ah, sekali2 nggak apa2 kan?! hha :D


    @ Noeel-Loebis : Eh, dari buku dan pengalamanku kok. Baca komen sebelumnya Noel :)



    @ hanya : salam kenal juga ya :)



    @ Aulawi Ahmad : Amin, kalo aku jadi semut yang jatuh dari pohon trus mendaki pohon itu lagi Wi :)



    @ John Terro : Kalau full house kamu tau nggak John?

    ReplyDelete
  27. hmmmm..... bener bgt mbak...setujaaaaaaaaa

    ReplyDelete

Please give your comments in writing ...