Saturday, May 14, 2011

Ultramen Cosmos Bawa Blackbook dari Galaksi Punky

Tanggal 10 Mei 2011 kemarin saya kedatangan Ultramen Cosmos. Dia bawa hadiah giveaway dari Galaksi Pungky, ini dia hadiahnya :)




Apa isinya? Dah ada yang tahu belom?! Seneng banget rasanya, baru pertama kali dapet hadiah giveaway trus nyampe rumah nggak pake nyasar lagi, haha :p


Hadiahnya ya sesuai yang dijanjikan oleh Pungky kemarin, satu buah novel berjudul blackbook dengan bonus pembatas buku buatan Pungky sendiri, pembatasnya lucu. Motif mirip keong gitu. Lumayan, kadang saya kan suka nyari-nyari pembatas buku. Kreatif tu anak :D


Tuh, ada ucapan selamatnya dari Pungky. Makasih ya Pungky, pokoknya makasih banyak :)
Nggak lengkap kalo dah dapet bukunya tapi nggak ada yang disuguhin ke kalian. Kalo promosi nggak mempan, mungkin review tentang novel ini dari saya bisa membuat kalian tertarik untuk membelinya.



Beruntung sekali, novel ini ditandatangi langsung oleh penulisnya, makasih mbak Winda :) Blackbook judulnya, dengan tebal 192 halaman-berhasil saya baca sampai habis selama 2 hari. Sebenarnya bisa aja selesai ngebacanya 1 hari, cuman karena lagi padet ya gitu lah. 


Novel ini bercerita tentang persahabatan 3 orang anak yakni 2 cewek dan 1 cowok. Amel dan Ayang serta Tomi sudah bersahabat sejak mereka SMP.  Dalam persahabatan mereka tadi, tanpa disadari Ayang mulai suka dengan Tomi-Amel pun mencomblangkan keduanya. Padahal Amel sendiri menyukai Tomi juga, namun demi persahabatan; dia memendam perasaannya sendiri demi Ayang.


Ayang sendiri merupakan anak tunggal, cerdas dan cantik. Awalnya, ketika berpacaran dengan Tomi semuanya baik-baik saja. Unik, gaya pacaran mereka ini. Setiap kejadian pasti ditorehkan lewat tulisan di sebuah diary yang disebutkan ya blackbook tadi. 

Kalo nggak Ayang ya Tomi, mereka berdua bergantian mengutarakan uneg-unegnya lewat balckbook. Dinamakan blackbook karena memang punya tujuan supaya buku ini tidak dibaca orang lain-agar ketika orang melihat sampulnya yang hitam, maka orang tersebut tidak akan tertarik dan tidak menyangka buku ini adalah sebuah diary seperti kebanyakan diary orang yang warna pink dsb. 

Setelah kelulusan SMA, mereka bertiga harus berpisah. Ayang dan Tomi kuliah di Jakarta sementara Amel di Bandung. Sebelumnya, Amel magang di Surabaya. Di sana, dia tidak lagi menjadi Amel yang penurut. Amel mulai muak dengan pengekangan dan perhatian berlebihan dari Mamanya. Dia sungkan dengan ibu kost yang tiap saat ditelfon mama Amel hanya untuk memastikan kalau Amel tidak terlambat pulang dan macem-macem. Situasi ini membuat Amel gerah. Maka diturutinya ajakan dari teman kerjanya di hotel untuk makan-makan atau minum yang ujung-ujungnya pulang larut malam. Dia pikir dengan begitu semua tuduhan mamanya terwujud. Dia justru merasa senang. Biarlah kecurigaan mamanya dia wujudkan. Berteman dengan minuman keras, rokok dan pulang larut malam. 

Sementara itu, selama Ayang dan Tomi berpacaran. Amel dan Ayang masih saling berkirim kabar. Tak satupun rahasia disembunyikan diantara keduanya, kecuali soal perasaan Amel ke Tomi. Ayang dan Tomi memang tidak pernah tahu. Karena kebaikannya, Ayang justru sering dibohongi oleh Tomi. Dia bilang sudah tidak ngedrugs, nyatanya dia masih berteman dengan narkoba. Tomi tidak bisa jauh dari barang haram tersebut. Selain teman kuliahnya Indra yang juga pemasok mendukung aksinya, Ayang sendiri terlalu buta. Tidak bisa membedakan mana kebohongan dan yang mana kejujuran dari Tomi. Kecurigaan Ayang akan Indra memang benar, namun Tomi berhasil menutupinya. Hingga terjerumuslah keduanya dalam seks bebas. Kehamilan Ayang sontak membuat keduanya panik. Aborsi pun dilakukan-akibatnya Ayang mengalami pendarahan hebat dan dilarikan ke rumah sakit.

Dari sinilah cerita perselingkuahn Tomi dimulai. Dengan dalih ingin sembuh dari jeratan narkoba, Tomi minta dipindahkan kuliahnya ke Bandung yang otomatis dekat dengan Amel nantinya. Ayang tahu dan percaya sepenuhnya kepada Amel agar menjaga kekasihnya. Dia memperbolehkan Amel menulis di blackbooknya dengan Tomi agar tahu seperti apa keseharian mereka. 

Lama kelamaan, Tomi mulai sering main ke kostannya Amel dan tidak sungkan lagi memakai 'barang itu' di sana. Amel pun tidak menganggap hal ini serius, karena sebelumnya Amel sudah terbiasa dengan kehidupan para pemakai barang haram tadi. Mulai tumbuhlah cinta Amel ke Tomi yang sempat padam hingga keduanya kepergok oleh Ayang di kamar kostan Amel. Saat itu juga keduanya-Amel dan Tomi diciduk polisi. Mengetahui hal ini sontak mama dan papa Amel marah besar, namun semuanya justru ditampik oleh Amel. Dia menyalahkan kedua orang tuanya. 


Selama di penjara, Tomi tetap memakai 'barang itu'. Ayang sendiri mencoba bunuh diri  karena merasa depresi yang akhirnya gagal. Hingga dipertemukannya Amel dan Ayang di suatu tempat untuk menenangkan keduanya. Tidak lama setelah kepulangannya dari penjara, Tomi pun ditemukan overdosis di sebuah toilet umum. Di rumah sakit, ketiganya bertemu-Amel, Ayang dan Tomi. Perasaan yang berkecamuk diantara mereka bertiga, Amel yang masih mencintai Tomi, Tomi yang masih berharap dan meminta maafnya Ayang dan Ayang yang mengetahui cinta Tomi kini sudah terbagi. 

Setelah kematian Tomi, Amel dan Ayang memutuskan untuk membuang blackbook tadi ke laut. Dengan harapan, jika suatu saat ada yang membaca blackbook tadi, maka jangan sekali-kali ada yang pernah mencoba memakai narkoba maupun seks bebas dan yang semacamnya itu. Selesai

Keuntungan dari membaca novel ini, kita mengetahui dampak negatif dari pergaulan bebas dan bahaya narkoba. Bagaimana kecanduan seseorang terhadap barang ini yang dilukiskan demikian baik oleh si penulis. Kekurangannya, masih saya dapati satu-dua kata yang salah ketik. Yah demikian tadi review yang amat panjang dari saya. Semoga ada manfaat yang bisa diambil. Karena cerita semacam ini sudah sering kita dengar, bukan?! Tidak jarang juga yang difilmkan :) Pengennya  ngereview dikit, tapi udahnya dicritain kok panjang gitu. Jadi gimana menurut kalian? Tertarik beli nggak :)

41 comments:

  1. wah .. selamat ....
    sampul novelnya keren ...

    kalo udah baca aku pinjem ya Jeng .. kirimin ke Surabaya :P

    ReplyDelete
  2. @ Hoedz : pas kopdaran aja tak bawakan, emang kapan kopdaran?! hahaha :p

    ReplyDelete
  3. selamat dapat kiriman yang menarik. dan tanpa membaca pun, saya sudah memperoleh gambaran yang jelas dan menarik dari review Mbak Ajeng

    ReplyDelete
  4. @ Pak Sis : iya pak, bisa ditebak isinya dari covernya yang gelap :)

    ReplyDelete
  5. selamat ajeng..... uwih...ultramen cosmosnya Pungky hebat kan??? makanya gak nyasar...

    ReplyDelete
  6. selamat mba Ajeng!
    Boleh pinjem?
    *gak mau modal ^_^

    ReplyDelete
  7. aku baca reviewnya aja mba, gak betah baca novel sih.

    ReplyDelete
  8. novel ini ikut memerangi narkoba? siplah....

    ReplyDelete
  9. selamaaaaaaaaaaaaat....senangnya dapat hadiah..

    :)

    ReplyDelete
  10. Pinjjeeeemmm dong jenk, lagi ga punya duit buat beli novel,, hahha

    ReplyDelete
  11. kereeen hadiahnya, aku belum pernah baca

    ReplyDelete
  12. enak yah dapet bingkisan gitu.... :( pengeeeeeen.....

    ReplyDelete
  13. @ Nuel : bener Nuel, ning ati seneng pokoke :D

    ReplyDelete
  14. @ Tito : nabung To, beres deh. sinio tak pinjemin :p

    @ Nufri : makasih ^^

    @ Mbak Narti : pulango ke Jawa mbak, trus mampir ke rumahku. hehe tak pinjemin

    @ Mbak Aina : ultramene sempet sms pula mbak :D

    ReplyDelete
  15. Selamat ya Mbak Ajeng, bagus banged ntu novelnya. boleh pinjem gak yo?...hehe

    smoga makin semagad silaturrahimnya ^^

    ReplyDelete
  16. akhirnya bisa review beneran ya jeng :D
    selamat ya jeng^^

    ReplyDelete
  17. Wah senangnya yg abiz nerima Giveaway hhe.. :) ada tanda tangan penulisnya lagi hihi... tapi yg aku mau tanya bisa nyeritain sepanjang itu berarti udah selesai baca isi novelnya donk? keren2 baru dapet udah langsung dibaca hhe...

    ReplyDelete
  18. Selamat ya mbk :) Keren ceritanya :)

    ReplyDelete
  19. lirain MacBook.. ternyata judul novel. hahah.. itu berkat kamu rajin ngikutin blognya Pungky yaa... senangnya dapet yang baru. barusan mampir katanya dia juga baru nerbitin kumpulan cerpennya yang baru juga ya Jeng?

    ReplyDelete
  20. gyaaah ajeng, kalau ngereview jangan diceritain detil gitu. ini spoiler namanya...--

    jadi mikir2 ngasi ajeng baca bukuku *ntar kalau (seandainya) diterbitin.

    sebenernya idenya bagus kok... kalau dianggap klasik; emang apa coba yang ga klasik? tinggal cara penyajiannya aja: dan mestinya cara penyajiannya yang ajeng bahas (bukan diringaks dari awal sampai the end gini).

    beuh, jadi sok menggurui neh...

    ReplyDelete
  21. wah senengnya yang dapat kiriman paket
    eh kemaren aku ke banjar juga bawa paket
    malah blogger ngambek
    jadi gabisa komunikasi..

    ReplyDelete
  22. selamat ya atas hadiahnya
    gw belom pernah nih dpt giveaway

    ReplyDelete
  23. selamat giveawaynya ajeeeengg, ajeng sendiri kapan ngadain? hihi (aku juga belum pernah ngadain sih hahahaha)

    ReplyDelete
  24. wah,selamat ya..
    riviewnya menarik,novelnya bisa dipinjam gak???

    ReplyDelete
  25. Keren juga tuh novel, selamat ya sob...
    hmm, jd terinspirasi nih ama judul bukunya: "blackbook"
    hmmm... menarik jg

    ReplyDelete
  26. selamatt yaah..aku malah belum pernah dapet giveaway :D

    192 halaman itu ga tebel yah jeng?cpt bgd 2 hari selesai..hehehe maklum ga hobi baca buku soalny :D

    ReplyDelete
  27. hmm, jadi tertarik. boleh pinjem ga? LHO?! haha.

    ReplyDelete
  28. Selamat ya Jeng (>o<)/
    *mupeng

    Oia kamu aku tag disini ya: http://chicio.blogspot.com/2011/05/pamer-isi-tas.html

    ReplyDelete
  29. pengen bisa bikin novel biar bisa bagi2 give aways juga :D

    ReplyDelete
  30. kalau udah bosen ama novelnya bisa dikirim ke surabaya ya Ajeng..hehhehe*ngarep

    ReplyDelete
  31. Agak telat nich...
    Selamat ya, dapat hadiah buku...boleh pinjam gk

    ReplyDelete
  32. baru baca iniiiiiiiiiiiii :D hahahahahaha makasih ya ajeng udah ditulis ampe begini. aduh seneng :D

    ReplyDelete
  33. Waaahhh senangnya yang dapet buku gretongan. Congrats yaaaa :-)

    ReplyDelete

Please give your comments in writing ...