Tuesday, May 10, 2011

Jalan-jalan ke Pasar Terapung dan Pulau Kembang

Minggu, 8 Mei 2011 kemarin saya berkesempatan jalan-jalan ke Pasar Terapung. Horeeeeee! Senang banget, pas Imay mengiyakan kemarin itu. Jadilah hari Minggu kami berkendara sepeda motor meluncur ke kawasan Kuin. Habis sholat Subuh teng langsung ngebut kek alap-alap. Habisnya kan Pasar Terapung adanya setelah Subuh aja ampe jam 7 pagi. Jadinya ya ngejar waktu. Jam enam lewat (WITA) kami berangkat dari rumahku, baru nyampe pelabuhannya jam setengah tujuhan lah. Sesampai di sana ngapain aja? 


NEGOSIASI
Ya, sampai di pelabuhan tadi-kurang jelas pelabuhan apa, soale kan di sungai, kok pelabuhan ya? Hadeh bingung! Nah, awalnya kami parkir, trus nanyak sama bapak-bapak gitu. Jukung untuk 2 orang berapa? Rp.150.000,00 what???? Mahal amat? Oke, aku geleng-geleng, kami pindah tempat.

Di pelabuhan satunya lagi-tidak jauh dari yang tadi, kami temukan titik terang. Ada beberapa anak muda seumuran dengan kamilah kayaknya, mau ke Pasar Terapung juga. Alhasil kami nego nih sama mereka. Tawar-menawar harga yang sesuai kantong. Haha, akhirnya setuju-perorang dari kami (Aku&Imay) Rp.20.000,00 sementara mereka bersembilan Rp.110.000,00 total Rp.150.000,00 cukup adil menurutku. Yang penting bisa rombongan dan dapet yang murah, pikirku. Dalam negosiasi tadi ya sambil gojlogan, mereka nawarin lima puluh ribu sih untuk kami berdua, awalnya-tapi setelah ditawar mau juga. Mentang-mentang, kalian duluan dan banyak orang, kami yang ditindas, nggak mau lah :p

INFORMASI
Sejak tahun 2005 lalu, saya sendiri sudah sangat ingin mengunjungi Pasar ini. Ya, Pasar Terapung-pasar yang dulu saya liat melalui tampilan layar televisi tepatnya selepas pergantian acara di RCTI dengan slogannya RCTI OKE, itu dulu. Sama halnya dengan Pasar Terapung, dulu dan sekarang jauh berbeda.

Pasar Terapung sendiri merupakan pasar tradisional yang berada di Sungai Kuin, atau tepatnya di Muara Sungai Kuin Kota Banjarmasin yang dapat ditempuh selama 1- 2 jam perjalanan dengan klotok (perahu bermesin). Jadi, sebelum kalian ke Pasar ini-saya sarankan untuk mencari informasi dulu klotok mana yang murah, baiknya lagi kalau kalian perginya berombongan; supaya nggak mahal bayarnya, kan patungan/ bekumpulan istilah Banjarnya tuh. Para pedagang yang berjualan di sini umumnya menggunakan jukung (perahu dalam bahasa Banjar)  atau Klotok (perahu bermesin). Pasar Terapung sudah ada sejak dahulu, sejak masa perdagangan masih menggunakan sistem barter hingga sekarang. Karena semua aktivitas transaksi jual beli diadakan di atas sungai, maka Pasar ini dinamakan Pasar Terapung yang dimulai selepas shalat subuh dan berakhir jam 7.00 pagi. Barang dagangan yang dijual di sini umumnya berupa sayur mayur, buah-buahan, makanan dan minuman, dan kue tradisional.

PERJALANAN
Nah, dari pelabuhan ke Pasar Terapung kurang lebih kan 1-2 jam-kalian bisa manfaatkan kejenuhan di atas klotok; sambil foto-foto. Sambil mengamati pinggiran sungai sebelah kanan maupun kiri kalian. Sejauh mata memandang sih, ya rumah panggung gitu. Rumah yang berdiri di atas sungai Kuin. Karena masih pagi, banyak yang nyuci n' mandi euy! Kebanyakan perempuan yang mandi cuman kembenan ma jarit gitu. Trus nyemplung deh ngucek-kucek di Sungai. Dari kakus, nggosok gigi, cuci-muka, kramas ya di sungai tadi-tumplek blek jadi satu. Aduh, ndak bisa mbayangin deh kalo aku hidup di daerah sini. Ndak betah!


PASAR TERAPUNG SUNYI
Ternyata perjuanganku dan Imay, gagal total. Nyampe di daerah Pasar Terapung tadi dah sunyi. Cuman ada pedagang buah dan kue, pedagang sayur-mayur, perabot rumah-tangga dari tanah liat satu-dua aja yang lalu-lalang di atas klotoknya masing-masing. Sesekali ada pedagang tadi yang mendekati jukung kami-menawarkan barang dagangannya. Yang menyedihkan, pada buang sampah di sungai. Ngampul-ampul gitu deh sampahnya. Dan katanya Imay, sekarang beda ama yang dulu. Kalau dulu Pasar Terapungnya rame banget. Sekarang kurang diperhatikan sih, jadi sepi. Bisa-bisa ndak ada lagi. Hmm, sangat disayangkan! Saya tuh pingin banget nyoba makan Soto Banjar di atas jukung gitu sambil nikmatin pemandangan sekitar. Tapi anak-anak ndak ada yang jajan, alhasil cuman ngempet karna ngrasa ndak enak. Masak iya aku makan sendirian atau milih nraktir mereka semua :(
Kalau sudah ke Pasar Terapung, ndak afdol dong nggak ngunjungin Pulau Kembang. Kami pun meneruskan perjalanan di atas Jukung menuju ke sana. Kurang lebih setengah jam, kita dah nyampe di Pulau tadi. Dengan tiket masuk @Rp.5000,00 kita bisa berkeliling di dalam sambil ditemani bapak-bapak penunjuk jalan. Melihat puluhan monyet berekor panjang dari yang kecil ampe yang tertua sekalipun di hutan bakau tengah-tengah sungai Barito (delta kalau di Wikipedia bilang) gitu deh.  Jalannya tu dari kayu gitu nggak nyampe semeter. Jadi kudu hati-hati menjaga keseimbangan. Trus sering-sering juga liat ke bawah (jalan tadi) kalau ndak gitu ntar nginjek pup-nya monyet! Oh iya, kalau kamu pemberani kasih aja monyetnya makan, pisang atau kacang kulit. Di sini dah banyak yang jualan gitu. Tapi saya takut dirayuk, dikroyok ma monyetnya. Cuman ngeliat aja deh di sana. Semakin tua monyetnya, tambah serem! Ekornya tuh panjang, trus monyetnya gendut ginuk-ginuk gitu. Deg-degan deh kalau lewat di depannya, takut di emplok. Becanda kog :D


DOKUMENTASI
Semua foto diabadikan oleh saya dengan camera handphone Nokia tipe 6630. Maaf kalau hasilnya pas-pasan, amatiran ini :D Oh ya, foto-foto di bawah ini dari perjalanan pas di Pelabuhan, Pasar Terapung mpe di Pulau Kembangnya aja kog ...Jangan kuatir kalau ndak betah ngliyat :p


Daerah Kuin, banyak yang mbuat umbul-umbul yang terbuat dari janur kuning. Itu lho, yang ada di pengantenan kan ada umbul-umbul bentuk lampion gitu di pasang di ujung bambu, di pinggir jalan. Pertanda kalau ada yang sedang melangsungkan pernikahan :D Nah, di pelabuhannya sendiri banyak banget tumbuhan Enceng Gondok. Di sebelah jukung (perahu bermesin) itu (foto di atas) ada yang mandi padahal, tapi tak sensor :p



di Pasar Terapung




beberapa pedagang di Pasar Terapung yang hendak pulang









BANDINGKAN FOTO/GAMBAR PASAR TERAPUNG DARIKU DAN DARI GOOGLE


Ngambil dari Google












AKU  PALING SUKA FOTO YANG INI ( PULAU KEMBANG )
HASIL JEPRETANKU BUKAN GOOGLE !!


berebut pisang dari pengunjung



Adakah yang ingin kalian tanyakan?! hehe :)

43 comments:

  1. photo pakai hp bagus juga koq mba
    kapan bisa kesana ya? pengen... ^_^

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Narti : kapan-kapan mbak, siapa dulu dong yang moto :D

    ReplyDelete
  3. hihi ada yg kena sensor deh :D
    mba, itu enceng gondok dimanfaatkan engga? lah koq penuh gitu sungainya?

    ReplyDelete
  4. lihat photo yg dari google ramai gitu, setelah kesana sepi ya pasti kecewa
    semoga yang di atas memperhatikan hal ini, jangan sampai hilang, ini bisa untuk menarik wisatawan.

    ReplyDelete
  5. mmmh pengen deh nliat langsung pasar terapung itu... :(

    ReplyDelete
  6. Sayang sampahnya dibuang sembarangan ya...mestinya lebih jaga kebersihan, lebih peduli pada lingkungan...

    ReplyDelete
  7. Kayak angke ya pulau kembang ini,heehhe..mau ikutlah laen kali ^_^

    Hmm..sepi banget yaa pasar terapungnya? Apa pada pindah jualan online kali yah?heheh,canda

    ReplyDelete
  8. kalau pasar apung seperti itu terus pengaturan 'lahan' untuk jualannya bagaimana ya?

    ReplyDelete
  9. Kereeen....Asyik ya jalan2 ke pasar unik kyk ghitu...

    Tp saya malah penasaran sama foto yg di sinsor di atas....iehehheheee....


    O ya, Mba Ajeng, ad bingkisan bwt Mba Ajeng, mohon di cek ke TKP ya, Matur nuhun Mba Ajeng...!!!

    ReplyDelete
  10. wih foto di pulau kembang yang ada monyet gendong bayi. itu ambil dari google?? kerem tuh foto nya

    ReplyDelete
  11. sekali saya ke Banjarmasin dan ke kota baru. karena waktunya mepet, ndak sempat ke Pasar Terapung, padahal pingin banget ke sana. mudah-mudahan sautu saat bisa main ke sana lagi.
    walo pake hape, pict yang dihasilkan mampu memberikan gambaran cerita yang jelas tentang keindahan

    ReplyDelete
  12. jadi teringat iklannya RCTI ya...keren deh dokumentasinya..salam kenal :)

    ReplyDelete
  13. Dari google penjual di pasar terapung lebih banyak ya

    ReplyDelete
  14. weew asyik juga sambil menikmati sunset di pasar terapung.. tempat wisata kenapa berada di lautan yahh jadi mahal ongkosnya buat mencapai pulau kembang

    ReplyDelete
  15. asswrwb sore Ajeng..aku blm pernah ke Kalimantan nih...heheh, kayaknya asik ya, menikmati pasar terapung sm temen2, pictnya bgs2..apalgi yg monyet..^_^ hehehe

    ReplyDelete
  16. Wahhh sama jeng, aku juga lihat pasar terapung cuma dari RCTI, blum pernah ksana.
    Sayang yg tidak seramai seperti yg di TV dulu, seharusnya hal2 seperti ini dilestarikan krn bagian dari budaya indonesia...

    tapi bingung juga gmn cara belanjanya ya, apa kita lompat dari kapal ke kapal, ato kita naek kapal sendiri trus nyamperin kapal/perahu sang penjual??

    trakhir buat P. Kembang...
    baru tau banyak sodara ajeng dsana, wkwkkw (kidding). Kyak di tanjung puting ya, bnyak monyetnya...

    ReplyDelete
  17. Gambarnya sudah cukup bagus kok. Kalo dari google pake kamera mahal, gak usah dibanding-bandingin deh... bersyukur aja apa yang kita miliki... semangat ya Ajeng

    ReplyDelete
  18. whoaaaa asiknya jalan jalan :D :D

    eh ajeng ajeng. ultraman cosmos nya udah sampe belom? kok gak ada kabar yah? udah lama padahal.

    ReplyDelete
  19. haha.. Si mbaknya gak mau rugi. Di kasih 50rb masih nawar lagi sampe 20rb.. Qaqagg sadis.

    ReplyDelete
  20. weeeeeew.. pasar terapung banjarmasin... sama kerennya kok fotonya mba.. ^_^

    ReplyDelete
  21. Gimn rasanya ya terapung-apung sambil belanja sayur-mayur/buah he8...pasti seru ya mbk :)

    ReplyDelete
  22. waaah, pasar terapungnya kayak yg di tipi2 itu ya jeng?? jadi pengen liat..

    ReplyDelete
  23. mengesankan...!!!! i like his place...

    ReplyDelete
  24. mesti masuk daftar kota yang wajib dikunjungi nih :D

    tq infonya ya jeng :)

    ReplyDelete
  25. sayang bgt ya ga ngerasain hiruk pikuk pasar terpung yg seperti di rcti ok itu

    ReplyDelete
  26. buset deh, mau sewa kapaal aja mahal bener. untung nemu rombongan, jadi jatuhnya lebih murah. hemm.. emang sih yang ngetrend di Banjarmasin kan yaa pasar terapungnya itu kan jeng?. pengen kesana juga deh, siapa tau ditawarin jadi model iklan RCTI selanjutnya. wkakakakak..

    monyetnya bagus...

    ReplyDelete
  27. tiap ke banjar, pengen ke pasar legendari itu
    sampe sekarang belom kesampean juga
    minggu ini ada rencana ke banjar juga
    tapi tau bisa kesana tau engga..

    ReplyDelete
  28. iyah nih jadi inget yg RCTI oke :D
    liat sunset nya itu juga seruu..

    apa kabarr jengg, maap baru mampir yahh :D

    ReplyDelete
  29. wow . .. monyet nya mirip yang ngambil foto
    hahahahaha




    gombyor ^_^

    ReplyDelete
  30. wah baguus ..ini yang dijadiin syuting RCTI oke itu ya jeng? hihi wah pengin kesana kapan2 kalau dananya ada hehe

    ReplyDelete
  31. kalo aku sih lebih banyak jalan2 ke pikiran terapung :P

    ReplyDelete
  32. jadi inget iklan stasiun tv yg pas di pasar terapung

    ReplyDelete
  33. bagus fotonya...boleh tuker links gak

    ReplyDelete
  34. maju terus bro...tingkatkan terus

    ReplyDelete
  35. wah ini toh yang sring chika liat di iklan2 rcti itu hihi...
    keren
    kapan ya bisa kesana :D

    ReplyDelete
  36. ahay...asik banget Jeng.... pengen deh bisa ikutan jalan2 di pasar terapung, unik...harus dilestarikan thu, jangan ampe tergusur zaman... itu kan aset nasional juga...

    ReplyDelete
  37. kenapa ga berangkat jam 5 pagi? habis sholat subuh berangkat? jam 6 terlalu siang

    ReplyDelete
  38. Asyik nih mbak..., aku sering dikasih cerita juga sama temenku tapi belum sempat ke Kalimantan hue..hue....
    btw, kok foto yang paling gede tenyomnya ya alias monyet hehe..

    ReplyDelete
  39. Pengen deh ah gw ke Pasar terapung, kayanya seru banget :-)

    ReplyDelete
  40. Salam, nice blog. Boleh saya tumpang tanya, dari Kota Baru ke Pulau Kembang, perjalanannya mengambil masa berapa lama? Terima kasih.

    ReplyDelete
  41. Terima kasih atas jawapan yang diberikan. Dikhabarkan yang dari Banjarmasin ke Pulau Kembang akan mengambil masa 1 jam gitu? Banjarmasin maksudnya disini adalah Airportnya? Tq

    ReplyDelete

Please give your comments in writing ...